Tuesday, April 23, 2013

UMAT DAN TUNTUTAN

Berikut adalah petikan dari muqaddimah AlMarhun Ustaz Mustoffa Masyhur dalam risalah kecilnya 'Dakwah Fardiyah".

Kita hendaklah memahami realiti muslimin yang menjadi medan
dakwah kita (di sini kita hanya membincangkan mengenai urusan
mendakwah kaum muslimin supaya kembali kepada Allah). Ini kerana
tuntutan sekarang ialah memindahkan mereka dari realiti hidup yang
menguasai mereka pada hari ini. Mereka hidup dengan kefahaman yang
silap, malas beramal untuk Islam, bersikap keterlaluan dan lain-lain. Kita
hendaklah memindahkan mereka kepada suasana kehidupan yang baru;
kehidupan yang memahami Islam dengan kefahaman yang lengkap
sempurna sebagaimana yang dibawa oleh Rasulallah s.a.w.. Kita juga perlu
memindahkan mereka kepada memahami tuntutan Islam yang sempurna
dan memahami cara merealisasikannya menurut kaedah yang paling
sempurna dan betul.

Melalui penelitian dan kajian terhadap masyarakat kita, kita akan
mendapati bahawa kelemahan iman atau kelumpuhan iman di jiwa, tidak
memahami hakikat Islam dengan sebenarnya dan serangan pemikiran adalah
faktor utama yang menyebabkan kaum muslimin berada dalam suasana yang
ada pada hari ini. Ia juga merupakan faktor utama yang membolehkan
musuh-musuh Allah menjadikan sebahagian kaum muslim sebagai kuda
tunggangan mereka untuk memerangi Islam; secara mereka sedari atau tidak.
Janganlah diharapkan kesedaran, tindakan, amal atau hasil yang baik
untuk Islam daripada mereka ini, melainkan setelah iman dibangkitkan dari
dalam jiwa mereka terlebih dahulu. Dengan itu iman akan mendorong
mereka kepada mengenal Allah dan memahami Islam, beramal dan berjuang
untuk Islam serta mempertingkatkan diri kepada martabat para ‘amilin yang
salih.

Mungkin berfaedah kalau kita peringatkan di sini bahawa beriltizam
dengan tertib dalam menaiki tanggi menuju martabat para ‘amilin adalah
suatu yang pasti dan maha penting. Ini kerana tanpanya boleh
mengakibatkan kemunduran, kejatuhan lau mengambil sikap berdiam diri
dan duduk berpangku tangan. Kita akan mulakan dakwah dengan menyeru
seorang yang lalai. Kemudian beransur-ansur mempertingkatkannya dari
satu marhalah ke satu marhalah. Kita sebutkan berdakwah kepada golongan
ini di sini adalah sebagai menjelaskan bagaimana memulakan dakwah
dengan golongan ini. Walau bagaimanapun, pada hakikatnya, terdapat
individu yang baik dan lebih mudah menerima dakwah. Orang yang seperti
inilah yang patut diberikan keutamaan demi menjimatkan waktu dan usaha.
Kebanyakan muslim pada hari ini sibuk dengan urusan dunia dan lalai
daripada beribadat kepada Allah s.w.t dan mentaati perintah-Nya. Mereka
seperti sekumpulan manusia yang sedang nyenyak tidur. Di sebelah mereka
terdapat api yang marak menyala dan akan membakar mereka sekiranya
mereka masih lagi tidur.

Di kalangan manusia yang sedang nyenyak tidur, terdapat mereka
yang tidak tidur dan menyedari apa yang berlaku di sekeliling, tetapi tidak
mampu memadamkan api yang sedang membakar. Ketika itu kewajipan
mereka ialah segera membangunkan manusia yang nyenyak tidur supaya
setiap mereka menyedari keadaan masing-masing dan menjauhkan diri
daripada api. Sebarang usaha untuk memperingatkan mereka yang tidur dari
bahaya api akan menjadi sia-sia, jika dilakukan sebelum mereka terjaga dari
tidur. Mereka tidak akan mendengar dan mentaati peringatan itu kerana
mereka sedang nyenyak tidur. Jadi mereka mestilah dibangunkan terlebih
dahulu barulah diberikan peringatan.

Dalam banyak kes, ketika usaha membangunkan orang yang sedang
nyenyak tidur dilakukan, mereka tidak mahu bangun kerana sedang enak
tidur dan tidak mahu diganggu. Ini kerana dia masih tidur dan belum lagi
sedar. Jika dia benar-benar sedar dari tidurnya dan melihat api yang sedang
membakar, nescaya dia bersegera menyelamatkan diri. Kata-katanya bahawa
dia telah sedar tidak boleh dipercayai sepenuhnya kecuali apabila diikuti
dengan tindakan menjauhkan diri dari api itu.

Demikianlah sikap daie terhadap mad’unya (orang yang diseru). Dia
mesti bersabar di dalam usahanya menyeru mereka kepada Islam. Dia mesti
sanggup menghadapi tindak balas mad’unya seperti perbuatan jahat dan
cercaan. Dia mesti mengharapkan balasan usahanya daripada Allah dan
mengikuti jejak langkah junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w. Baginda
menyeru menusia dan terdedah kepada gangguan dan cercaan. Baginda tetap
bersabar dan terus meneruskan dakwah sambil berdoa yang bermaksud:
“Wahai Tuhanku! Berilah hidayah kepada kaumku kerana sesungguhnya
mereka tidak mengerti”.
Di dalam pengertian ini al-Iman asy-Syahid Hassan al-Banna berkata:
“Jadilah kamu ketika menyeru manusia seperti pokok buah-buahan; mereka
membalingnya dengan batu danvdia menggugurkan buah kepada mereka

Monday, January 9, 2012

KITA PERLU BERUBAH DAN MEROBAH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Maaf lebih 12 purnama tak kemaskini blog ni. Bagaimana pun mari kita sambung topik perbincangan yang telah diutarakan setahun yang lalu. 

Untuk kita keluar dari realiti dan suasana pemikiran dan cara hidup yang masih terjajah kita perlu mulakan dengan diri kita sendiri. Kita perlu bina semula kefahaman yang sahih tentang Islam dan tentang apa yang dituntut oleh Islam dari kita sebagai seorang muslim. 

Supaya langkah ini dapat dimulakan secara praktik dan dapat berterusan kita tidak mampu melakukannya bersendirian. Kita perlu kepada guru dan rakan yang sama-sama memahami dan merasai keperluan ini.

Apa yang sering dilakukan oleh mereka yang mahu mengajak masyarakat kembali kepada Islam ialah dengan mengajar, ceramah dan kuliah di sana sini. Tapi sayang pengajian, ceramah dan kuliah ini tidak diiringi dengan proses membentuk minda, jiwa, emosi dan fizikal para pendengar atau murid. Lantas segala nasihat dan ilmu yang dicurahkan tidak nampak direalisasikan dalam praktik hidup... hilang dengan berlalunya masa. Masyarakat masih berada di takok lama.

Imam Hasan AlBanna telah meneliti bagaimana Rasulullah membentuk Generasi Pertama para sahabt dan bagaimana proses pembentukan ini terus berjalan di kalangan para salaussoleh.Maka beliau telah merumuskan bahawa umat ini hanya boleh menjadi baik dan berdiri teguh dengan apa yang pernah menjadi faktor utama umat terdahulu menjadi baik dan istiqamah.

Beliau menekankan betapa perlunya umat hari ini kepada proses pembentukan individu muslim (تكوين فرد المسلم) dengan memberi fokus kepada:
       1) pembinaan kefahaman & fikrah Islam yang asli dan sahih lagi mantap dan jitu,
       2) pembinaan keimanan yang mendasar kepada Allah, Rasul & Islam,
     3) proses didikan minda dan jiwa hingga menghasilkan amal dan tindakan yang istiqamah dan berterusan.

Inilah proses penyediaan para pendokong dan pejuang Islam (اعداد الرجال) yang waqjib dilaksanakan oleh sesiapa saja yang bercita-cita mengembalikan Islam berkuasa dalam kehidupan rakyat. Proses yang menuntut kita berinteraksi dengan jiwa manusia, menangani segala ragam naluri insan yang berbagai-bagai. Memang ia bukan satu kerja mudah. Namun kita tidak ada jalan lain. Kita boleh pilih jalan lain yang lkita rasa mudah tapi ia tak mungkin menyampaikan kita kepada matlamat berlakunya satu perobahan Islam yang menyeluruh. 

Betapa ramai lulusan fakulti dan universiti serta pondok-pondok pengajian Islam sejak sebelum kita merdeka dari penjajah hingga sekarang tapi berapa ramai pula yang mampu berpegang dengan perjuangan memartabatkan Islam yang mampu merobah minda dan jiwa masyarakat???

Kita boleh ajak ribuan manusia keluar berdemontrasi tapi berapa ramai dari kalangan mereka yang boleh iltizam menjaga kewajipan dan adab-adab Islam dalam hiruk pikuk demontrasi itu? Berapa ramai yang tidal mencuaikan solat fardhu dan berapa ramai yang menjaga adab-adab pergaulan Islam antara lelaki dan perempuan ajnabi... berapa rami pula yang iltizam tidak merokok..???? Jika perhimpunan itu tidak bersih dari perkara-perkara noda dan dosa kita tidak layak mendapat pertolongan Allah dalam berhadapan dengan lawan. Ini kerana pokok pangkal perjuangan Islam itu ialah untuk mengajak manusia menjadi hamba yang taat kepada Allah dalam semua urusan hidupnya. Kata kunci: beriman dan berubudiah hanya sanya kepada Allah semata-mata.

والله أعلم بالصواب.

Thursday, November 11, 2010

APA LANGKAH SETERUSNYA?

Kita perlu kembali membina semula kefahaman Islam yang sohih. Kata Imam AlBanna:

وأن نفهم الإسلام كما كان يفهمه الصحابة والتابعون من السلف الصالح رضوان الله عليهم

"Dan hendaklah kita memahami Islam seperti mana   yang difahami oleh para sahabat dan tabi'een dari kalangan salafussoleh ridhwanullahu 'alyhim". 

Yakni kita mahu supaya pemikiran kita tentang Islam bukan lagi kefahaman yang diwarnai dengan warna-warna jahiliyah oleh musuh-musuh Islam.

Cukuplah 8 dekad pemikiran umat telah dilakarkan dengan kekeliruan demi kekeliruan sehingga generasi Islam abad ini menafsirkan gambaran ajaran Islam dari kaca mata musuh Islam. Generasi yang tidak lagi rasa mulia dan hebat dengan Islam.

Sekiranya kita benar-benar berhajat supaya kita memiliki kefahaman dan pemikiran yang bebas dari belenggu aliran-aliran pemikiran liberal hari ini maka kita tidak ada pilihan lain melainkan kita perlu kembali meneliti sumber rujukan Islam yang mu'tabar iaitu AlQuran, Sunnah Rasulullah saw dan penjelasan oleh ulama'-ulama' mu'tabar.

Wednesday, November 10, 2010

APA KESUDAHANNYA DAN APA SIKAP KITA?

Apabila Islam tidak memerintah sebaliknya Islam diperintah, maka berlakulah dalam jangka waktu yang panjang pemikiran juziyat dan pemencilan atau pemisahan ajaran-ajaran Islam, lalu terhijablah (terdinding/tertutup) dari kefahaman umat tasowwur (konsep) yang sempurna dan jelas tentang Islam. Keadaan ini berterusan sehingga ramai di kalangan mereka yang memandang bahawa Islam sekadar beberapa juzuk dari ajaran Islam yang mereka faham secara dangkal. Sesungguhnya orang yang hanya mempelajari beberapa juzuk dari Islam mereka dikira tidak mempunyai kefahaman yang sohih tentang Islam walau sebanyak mana pun ilmu mereka aspek-aspek juzuk tersebut.


Sesungguhnya seseorang itu akan memiliki tahap kefahaman yang benar terhadap kesempurnaan dan kesyumulan Islam apabila ia melihat kepada kehidupan dan tuntutan-tuntutannya dengan satu pandangan yang menyeluruh. Ini kerana Islam didatangkan sebagai satu manhaj kehidupan atau peraturan hidup yang merangkumi semua aspek kehidupan manusia, tiada yang terkecuali. Bahkan mati dan kebangkitan selepas mati kita pun juga terkandung dalam ajaran Islam.


Islam adalah satu manhaj yang menyambungkan kehidupan dunia dengan kehidupan Akhirat. Antara intipati aqidah Islam ialah keyakinan tanpa ragu bahawa di sana ada hidup selepas mati, ada hari perhitungan ‘amal (hisab) di Mahsyar, ada balasan syurga dan neraka. Dari riwayat-riwayat yang sampai kepada kita daripada Rasulullah saw, seorang muslim berpandangan bahawa dunia hanyalah persinggahan sementara sekadar mencari bekalan untuk dibawa ke Akhirat. Bak kata Imam AlGhazali dunia laksana ladang untuk kita usahakan supaya kita dapat menuai hasilnya di Akhirat nanti.


Justeru marilah kita tanya dan semak diri kita. Di takuk mana kefahaman kita tentang Islam? Sejauh mana pula ‘amal kita? Sekuat mana iman dan keyakinan kita? Apakah persediaan amal kita untuk mati sudah cukup untuk membebaskan kita dari azab neraka Allah? Tepuk dada tanya iman.

Tuesday, October 19, 2010

FENOMENA GHURBAH

KATA DR HASAN ALI ABU SHA’ISHA’ :


Setelah kejatuhan Khilafah Islam, telah hilang dari umat kuasa pemerintahan dan Al-Quran, maka terungkailah ikatan yang menyatukan umat. Mereka memakai pakaian ghaflah lalu tersebarlah dikalangan mereka kemunkaran yang keji hingga ke tahap mereka berterus terang dan mengiklankannya tanpa segan silu.
Pemimpin-pemimpin mereka tidak lagi melaksanakan apa yang ditanzilkan Allah di dalam KitabNya. Maka Allah jadikan mereka kaum yang pengecut dan bacul, lalu musuh dengan mudah menguasai mereka dan merampas sebahagian dari apa saja harta dan kekayaan milik mereka.
Kemudian dibangkitkan di tengah-tengah mereka pemerintah yang dusta, menteri-menteri yang jahat, penolong dan pembantu yang khianat, cerdik pandai yang zalim, kaum terpelajar yang fasiq, penampilan mereka seolah-olah para rahib (orang soleh) sedangkan hati-hati mereka reput membusuk; hawanafsu mereka bersimpang-siur dan mereka menjadi fitnah kepada awam. 
Mulalah ajaran Islam terongkai gugur satu persatu, yang pertama sekali gugur ialah hukum dan pemerintahan maka syari'ah tidak lagi terlaksana. Manusia muslim berserah kepada pemerintah mereka dan berkata, "Agama untuk Allah dan tanahair untuk semua, biarlah urusan pemerintahan kepada pemerintah, dan urusan agama kepada Allah." 
Berterusanlah slogan ini bertakhta di hati dan pemikiran masyarakat, para ulama' dan sarjana di universiti-universiti umat Islam mendiamkan diri lantas menulis "Kita beramal dalan perkara-perkara agama dan kita biarkan urusan politik/siyasah pemerentahan kepada pemerintah kita."
Maka sebahagian dari mereka berpada dengan usaha mengajak manusia memperebaiki aspek-aspek 'ibadah khususiyah, sebahagian yang lin pula sekadar berkecimpung dengan aktiviti memerangi bid'ah dan khurafat, dan dari kalangan mereka juga ada yang merasa cukup dengan memberi tazkirah kepada manusia tentang hari Akhirat.  
Akibat dari kepincangan ini tersebarlah fahaman sekular yang memisahkan Islam dari urusan kehidupan rakyat. Islam dikurung di sebalik dinding-dinding masjid dalam upacara-upacara ritual sahaja.
      SEKULARISMA IALAH KEFAHAMAN YANG MEMISAHKAN AJARAN ISLAM DARI URUSAN KEHIDUPAN MANUSIA.
ISLAM DIPISAHKAN DARI POLITIK
ISLAM DIPISAHKAN DARI EKONOMI
ISLAM DIPISAHKAN DARI PERUNDANGAN
ISLAM DIPISAHKAN DARI KETENTERAAN
ISLAM DIPISAHKAN DARI KESELAMATAN
ISLAM DIPISAHKAN DARI KEBUDAYAAN
ISLAM DIPISAHKAN DARI PELAJARAN
ISLAM DIPISAHKAN DARI SUKAN
     

Monday, August 2, 2010

ISLAM KEMBALI GHURBAH

Islam telah kembali dagang (terasing) sebagaimana ia telah bermula dalam keadaan dagang.



Tepatlah sepertimana yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah dari Rasulullah SAW:

" حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبَّادٍ وَابْنُ أَبِي عُمَرَ جَمِيعًا عَنْ مَرْوَانَ الْفَزَارِيِّ قَالَ ابْنُ عَبَّادٍ حَدَّثَنَا مَرْوَانُ عَنْ يَزِيدَ يَعْنِي ابْنَ كَيْسَانَ عَنْ أَبِي حَازِمٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهم عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَدَأَ الإِسْلامُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاء"

(رواه مسلم، الإيمان/208)
 
MAKSUD HADITH:
 
“Islam telah bermula dalam keadaan dagang (ghurbah) dan ia akan kembali sepertimana mulanya iaitu dalam keadaan dagang maka berbahagialah mereka yang bersama-sama dengan Islam di waktu ianya dagang.”



- Hadith Riwayat Muslim.